Satpol PP Kota Blitar Kembali Sosialisasi Cukai kepada PK5

    Satpol PP Kota Blitar Kembali Sosialisasi Cukai kepada PK5
    Plt, Kepala Satpol PP Kota Blitar, Yudha Budiono saat memberikan pemaparan stop peredaran rokok ilegal bersama PK5 di Kantor Satpol PP Kota Blitar (Foto: Ist)

    KOTA BLITAR - Pemerintah Kota Blitar melalui Satuan Polisi Pamong Praja Kembali sosialisasikan Dana Bagi Hasil Cukai Hasil Tembakau (DBHCHT) kepada penjual rokok eceran di Kantor Satpol PP, Selasa (23/11/2021).

    Menurut, Plt, Kepala Satpol PP Kota Blitar, Yudha Budiono mengatakan, sosialisasi yang menghadirkan para pedagang kaki lima. Hal ini sesuai dengan UU No. 39 Tahun 2007 tentang Perubahan atas Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1995 tentang Cukai.

    READ.CO.ID
    market.biz.id READ.CO.ID
    20% Rp 125.000
    Beli sekarang!

    "Ini merupakan tindak lanjut sosialisasi cukai kemarin, yang digelar di Kelurahan Kepanjenlor. Memang Kota Blitar mendapatkan alokasi dana cukai untuk didistribusikan kesejumlah OPD, salah satunya Satpo PP, " kata Yudha.

    Satpol PP mempunyai kewajiban untuk menyampaikan kepada pedagang kaki lima pedagang rokok supaya tidak mengedarkan rokok yang tidak bercukai. Karena bila itu terjadi tentunya sangat merugikan.

    "Dampak peredaran rokok bodong pertama, merugikan pemerintah karena pemasukan pendapatan dari cukai kepada kas negara tidak sebagaimna yng diharapkan. Nanti pasti ada penyimpangan di daerah karena bagi hasil cukai dari pemerintah pusat ke daerah pasti berkurang, " jelasnya.

    Lanjut Yudha, kalau anggaran kita berkurang tentu pelaksanaan program-program di kota Blitar tentang aspek kesehatan, pendidikan dan infrastruktur juga berkurang. Sebab dampak dari cukai sangat bermanfaat bagi masyarakat seperti pemberian bantuan sarana dan prasarana untuk dagang.

    "Oleh karena itu Satpol PP sesuai dengan tupoksinya adalah penegakan perda termasuk perundangan yang diturunkan dalam perda. Bila ada peredaran rokok ilegal akan ditertipkan, " ujarnya

    Bila ada pelanggaran tentang cukai terkait dengan pidana tentunya itu ranahnya pihak kepolisian dan bea cukai. Sedangkan Satpol PP ranahnya tindak pidana ringan sesuai aturan yang ada.

    Cappuccino latte
    market.biz.id Cappuccino latte
    40% Rp 2.000
    Beli sekarang!

    Yudha berharap, Satpol PP jangan menjadi momok bagi masyarakat karena berfungsi hanya penertiban saja. Semua itu supaya nyaman bagi masyarakat terutama wisatan domestik dan asing yang datang ke Kota Blitar. (Adv/tn)

    Sumartono

    Sumartono

    Artikel Sebelumnya

    DBHCHT Kecamatan Sananwetan untuk Sosialisasi...

    Artikel Berikutnya

    Disperdagin Kota Blitar Akan Sosialisasikan...

    Berita terkait

    Peringkat

    Profle

    Achmad Sarjono verified

    Syafruddin Adi

    Syafruddin Adi verified

    Postingan Bulan ini: 39

    Postingan Tahun ini: 2157

    Registered: Apr 8, 2021

    Afrizal

    Afrizal verified

    Postingan Bulan ini: 33

    Postingan Tahun ini: 1663

    Registered: May 25, 2021

    Indra Gunawan

    Indra Gunawan verified

    Postingan Bulan ini: 12

    Postingan Tahun ini: 191

    Registered: Jul 11, 2020

    Wijaya

    Wijaya verified

    Postingan Bulan ini: 11

    Postingan Tahun ini: 654

    Registered: Oct 11, 2021

    Profle

    Aa Ruslan Sutisna verified

    Dua Kafilah MTQ Barru Raih Juara 1
    Paripurna DPR RI, Hasnah Syam Sampaikan Pendapat Fraksi Nasdem
    Kapolres Barru Pimpin Upacara Kenaikan Pangkat Personil
    Ketua Perbasi Barru Andi Rusman Rustam Resmi Dilantik

    Rekomendasi

    Doa Lintas Agama dari Polri untuk Indonesia yang Lebih Baik 
    Hoegeng Award, Kapolri Buka Ruang Kritik Untuk Terus Lakukan Perbaikan
    Gubernur Jatim Terima Penganugrahan Pin Emas dan Penghargaan dari Kapolri
    Jaksa Agung RI Resmikan Rumah Restorative Justice di FH UNAIR
    Kasal Tinjau Bakal Lokasi Mabes AL di IKN Nusantara

    Ikuti Kami